Monday, October 12, 2009

Catatan duka......

Perancangan awal.... Ahad kiter akan ke Pahang menghadiri majlis pertunangn Yanie. Walaubagaimanapun hati ini berat untuk ke sana, sebaliknya mahu menemankan ayah mama beraya di rumah saudara mara kat Melaka. Lebih kurang jam 8 pagi kitorang ke sana dan singgah beraya di 6 tempat. Mama kelihatan tak berasa sihat ketika itu dan mengajak pulang awal ke Bangi untuk memberi laluan kepada kami untuk menghadiri open house.

Sampai Bangi lebih kurang kul 2. Kami meninggalkan mama berehat dan bersiap untuk menghadiri open house. Rumah yang kesepuluh bagi kami merupakan jiran lama mama masa mereka tinggal di Serdang. Kami membuat keputusan untuk pulang aje ke rumah dengan niat sekiranya mama sihat kami akan hadir bersama ayah dan mama.

Sampai dirumah.... sudah lewat petang. Sebaik aje Maghrib kami turun ke bawah dan didapati mama sedang duduk kat kerusi. Dia kelihat segar berbanding siang tadi. Rancak dia bercerita. Kami pula lebih banyak mendengar cerita... mendengar luahkan hati mama mencerita apa yang terbuku dan terpendam dalam jiwanya dan mendengar harapan dan impiannya.

Untuk malam tersebut... kiter tak masak coz ingatkan nak ajak mama pergi beraya. Tapi mama kata dia tak berapa sihat nak keluar coz muntah-muntah ekoran ubat bagi rawatan Hepetitis C dan juga mengalami cirit-birit. Untuk itu mama minta ayah belikan aja dia something untuk dimakan. Sementara tunggu ayah pulang... mama masih rancak bercerita itu dan ini....

Sebaik aja ayah pulang kami makan bersama-sama.... sempat menyuapkan hanya 2 sudu nasi goreng... mama kata dia tak berselera dan terus ke tandas.... muntah dan still cirit birit. Akhirnya kami siap makan. Sedang kiter membasuh pinggan... mama keluar dari bilik air... berdiri lama memegang dinding.

"Tolong Nor!!!!" jerit mama kepada adik ipar kiter yang sedang mengemas meja makan dengan nada separa cemas, sedih dan sakit.

Kiter yang kebetulannya dibelakang mama dan paling hampir dengannya mencampak pinggan dan meluru ke arahnya yang telah pun terjatuh dan sempat menyelamatkan badan dan kepalanya dari terhantuk ke lantai. Beramai-ramai mengangkat mama ke atas toto yang berhampiran. Mendengar dengusan mama membuatkan kami begitu panic dan cemas.... Mama tidak sedarkan diri. My hubby terpaku tak tau nak buat apa-apa. Puas kiter menjerit pada suami agar menelefon ambulan.

Tak lama kemudian..... mama sedar..... dia mintak air hafiz/zam-zam. Meminta agar disapukan minyak panas pada kaki nya dan mengadu sakit yang amat di tengkuk. Mama juga merayu agar tidak membawanya ke Hospital... Puas dipujuk dan akhirnya dia setuju dan mendiamkan diri.

Kami mengurutnya perlahan-lahan. Kiter dan didie menggosok-gosok tangannya yang sejuk. Perlahan-lahan kiter mengucup tangannya. Berdoa agar dia bertahan sementara ambulan sampai. Tiba-tiba terasa mama meramas tangan ini... Kiter terus memanggil namanya... tetapi tiada sambutan... Melihat matanya separa tertutup tepat merenung sesuatu... Yang kedengaran hanya bunyi dengusan yang kasar. Tak lama kemudian bunyi itu berhenti.... kiter merapatkan telinga ke badannya... cuba mendengar degupan jantung.... tak dapat dengar kerna ayah.. lina... dan anak-anak sedang menjerit memamanggil-manggil mama.

Dan ketika itu ambulan dah sampai.... menyuluh mata mama.... tiada reaksi dan terus mengangkat mama masuk ke dalam ambulan ditemani ayah dan lina. Kami bersiap ke hospital dan membawa bersama selendang dan stokin... takut mama sejuk masa kat dalam wad nanti....

Tak sampai beberapa minit di wad kecemasan doktor memanggil kami dan menyatakan mama dah tiada reaksi. Tak tau nak gambarkan perasaan kiter masa tu.... kaku dan terpaku kiter tatkala itu.... mendengar raungan lina juga tidak boleh menyedarkan kiter ketika itu... Kiter langsung tak percaya.... meluru masuk ke sisi mama.... melihat mama yang terbujur kaku berselirat dengan wayar-wayar. Nurse perlahan-lahan mematikan mesin satu persatu... Kiter marahkan nurse mengapa dia matikan mesin tersebut. Nurse menegaskan bahawa mama dah tiada nadi lagi... Kiter tak percaya... berlari menuju ke arah ayah.... mengadu mereka menutup mesin tersebut. Ayah menegaskan bahawa mama dah tiada lagi..... Ya Allah....!!!!! AKU TAK PERCAYAAAAA!!!!!!!

Kiter berlari keluar... memeluk lina seerat-eratnya.... MAsih belum menerima kenyataan ini. Tiba-tiba mereka membawa keluar sekujur tubuh yang dibungkus kain putih..... kenapa mereka buat mama macam niiii.... Mama masih hidup... cuma dia koma sekejap.... mama ditempatkan dibilik "mayat sementara". Ayah dan my hubby buat report polis... kiter dan lina disisi mama.... "mama.... bangun mama! jangan uji kami begini" jerit hati kiter....

Van jenazah membawa kami ke bilik mayat... Ya Allahhhhh!!!! apa niiii???? Mama cuma tidur... jangan buat dia begini..... Sampai di bilik mayat, mereka tak jadi memasukkan mama ke dalam bilik tersebut sehinggalah kami membuat keputusan samada nak simpan mama di situ... nak bawa balik BAngi atau terus ke Terengganu.Kehadiran saudara mara... jiran tetangga dan sahabat andai di situ... sedikit pun tidak dapat memulihkan hati kita ini.

Kul 2 pagi Mama akhirnya dibawa balik ke rumah kiter. Rumah kami dipenuhi tetamu..... beramai-ramai membaca YAssin.... Kiter langsung tak nak berjauhan dengan mama... tinggalkan mama sekejap... pack pakaian dan turun balik duduk disisi mama... Kiter masih mengharapkan keajaiban agar mama tersedar dari pengsan dan menjalani kehidupan seperti biasa. baca apa yang patut dan berdoa agar mama sedar kembali.... kiter ingin disisinya sewaktu dia sedar nanti.

Sehening jam 5 pagi..... mama belum bangun lagik....
"Ramlah!!!!!" terdengar suara ayah sayu memangggil nama mama.... ayah duduk disisi mama.... melihat air mata ayah bercucuran menagis di depan kakak dan adik-adiknya... lantas kiter merenung sekujur tubuh yang masih kaku itu....dah lama sangat mama tidur niii.... dan akhirnya kita mulai sedar.... mama tak akan bangun lagi.... menggeletar seluruh anggota. JAntung ini bagai direntap.... pedih dan ngilu yang teramat sangat...... Ya Allah.... aku tak cukup kuat menerima hakikat ini. Terlalu berat ujian yang kau turunkan padaku kali ini.....

Kul 7.30am.... van jenazah UPM membawa Mama ke MAsjid Hasanah Seksyen 9 untuk dimandikan dan dikafankan. Pada ketika itu perkarangan masjid sudah penuh dengan saudara-mara, jiran tetangga, sahabat handai ayah dan mama serta sahabat handai kami anak-anaknya.

Sewaktu menyedaikan kain kafan mama... terbayang-bayang saat mama membentang lampin kimie dan didie dulu..... pilu hati ini mengenangkannya. Mama... terlalu banyak jasa dan pengorbanan yang engkau telah lakukan.....

Sewaktu memendikan jenazah... kiter sengaja mengambil posisi bahu dan muka.... kiter nak tatap sepuas-puasnya wajah mama.... orang yang telah melahirkan dan membesarkan insan yang kiter sayang.... iaitu suamiku.... insan yang sangat-sangat kami sayangi..... Kurenung wajah mama... mata dan mulutmu tertutup rapat....tenang dan sedikit tersenyum...

Disaat memandikan mama... teringat sewaktu mama memandikan kimie dahulu.... dikau membelainya dengan kasih sayang..... dan biarlah kali ini kita membalasnya... perlahan-lahan tangan ini menyabun dan memandikan mama.... inilah belaian terakhir dari kiter untukmu mama.... Kita cuba selami mama ketika ini.... ya!!!! bila tiba tika dan saat ini, sekujur tubuh yang kaku ini tidak dapat lagi melakukan apa-apa..... hanya membiarkan orang lain melakukan untuk kita.....

Selesai mandi... beliau dikafankan.... Sesudah itu dibuka ruang pada semua untuk memberi penghormatan terakhir.... kukucup dahinya buat kali terakhir.... mama.... kami sayangkan mama.....

Lebih kurang pukul 10.00am dan selesai solat jenazah... berangkatlah kami ke tanah tumpah darahnya... Terengganu. SEtiap bulan mama sentiasa ulang-alik dari Terengganu ke KL... KL Terengganu.... dan inilah perjalanan pulangmu yang terakhir mama. Yang mengiringi jenazah adalah ayah dan lina manakala kami mengekori dari belakang. Sebaik tiba di Padang Nenas... hati kiter semakin sayu....... Masih jelas terbayang di mata... setiap kali kami pulang... arwah sedia menanti di muka pintu... tapi... kali ini.... ?????

Jenazah tiba di rumahnya sendiri lebih kurang kul 5.45... memberi ruang oarang Terengganu memberi penghormatannya yang terakhir... solat jenazah sekali lagi.... dan meneruskan langkah menuju ke destinasi yang berikutnya.... ke alam kubur. Akhirnya kami tiba di Masjid Wakaf mempelam dan kawasan perkuburan hanyalah bersebelahan.... Tika itu hujan turun mencurah-curah.... SEmentara menanti orang ramai bersolat maghrib Kiter menemani mama dalam van jenazah..... membaca Yassin yang terakhir sebelum mama dikebumikan... Tiba-tiba Kimie dan Didie masuk ke dalam van....

"Nenek,,,..." Rintih kimie
"Along sayang nenek..... along janji along tak nakal lagi..... along rindukan nenek" teresak-esak kimie mengulangi ayat tersebut.

Berulang kali kimie dan didie membaca Al-fatihah dan 3 Qul untuk neneknya. Sehinggalah jenzah diturunkan dari van.

Dalam hujan.... lebih kurang sama masanya dengan dia mengehembuskan nafasnya yang terakhir akhirnya mama selamat dikebumikan............ Maka.... dengan itu.... berpisahlah dan hilanglah jasad mama dari kami.........


Mama.....
Mie tak menganggap mama ibu mertua.... sebaliknya Mie juga sepertimu.... menganggap mama seperti ibu sendiri kerna kau tidak melayan diri ini seperti menantu sebaliknya melayan diri ini seperti anakmu sendiri. Oleh kerna itulah hati ini teramat...amat....amat... pedih untuk menerima hakikat sebuah kematian ini. Mama.... Mie nak mama tahu yang Mie, along, kimie dan didie teramat-amat sayangkan mama..... Terlalu sayang mama.... terlalu......

Mama.... sudah pasti sepanjang 7 tahun lebih ini Mie ada banyak menyinggung hati dan perasaan mama kan???? Mie memohon ampun dan maaf atas segala keresahan dan kesulitan yang mama tanggung.... Halalkan makan minum Mie sekeluarga.

Mama damailah mama di sana.... Semoga terhapus segala derita yang kau tanggung selama ini. Mama usah risau dan sedih meninggalkan kami disini. Kerna bila tiba saat dan waktunya....pasti kami akan menyusul jua.

Kepada saudara mara, jiran tetangga dan sahabat handai,
Terima kasih yang tak terhingga diatas bantuan yang dihulurkan disaat-saat kami memerlukan. Kiter bagi pihak mama memohon agar sekiranya ada salah silap beliau dapatlah dimaafkan dan halalkan lah makanan minum beliau.

Kepada reader sekalian....
Sayangilah ibu bapa kita serta ibu bapa mertua kita selagi mereka ada, kerna kita tak tahu entah bila mereka di jemput ilahi... usahlah mengungkit atas segala yang kita curahkan pada mereka kerana dah terlalu banyak mereka bekorban untuk kita... Bukan harta benda dan material yang mereka mahukan... sebaliknya mereka mendambakan kasih sayang dari anak dan cucu.... kerna harta yang boleh dibawa mati hanyalah amal jariah dan zuriat yang soleh.....

Ya Allah....
Tabahkanlah hati kami untuk menerima hakikat ini. Ampunilah dosa-dosa Ramlah bt Tahir.... jauhkanlah beliau dari azab kubur dan api neraka. Tempatkanlah beliau dikalangan insan yang soleh dan solehah. Sinarilah kehidupan beliau di sana dengan cahaya keimanan. Amin ya Rabbal Alamin..... Al-Fatihah......

4 comments:

nashora said...

Terlalu pedih membaca bait2 kata yg tertulis dalam catatan....terlalu lemah diri ini pabila insan yang paling disayangi...yang menjaga ku dari kecil...menyediakan juadah2...hatimu menjerit bila anak2 mu mengalami kemalangan walaupun kecil...menjaga kami dalam keadaan kesakitan..

Tetapi apa kan daya..Mama sudah tiada lagi disisi...perginya takan kembali...

terlalu banyak pengorbanan telah dikorbankan...kasih sayang dicurahkan tanpa ada perbezaan..tiada yg lebih dan tiada yang kurang....

Mama...insyaAllah sebagai anak, suami, ayah dan abang....b long akan menjaga keluarga ini sebaik mungkin...akan ku contohi mu Mama...menjaga pasangan sepanjang hayatmu...melayan karenah anak2mu n cucu2 tanpa ada perbezaan...mengorbankan harta dan nyawamu demi adik-beradikmu....

Mama...kau tiada gantinya...

Aku ler tuh... said...

Takziah, kak ngah dan abngah... Yang pergi tetap akan pergi.. YAng hidup kena teruskan kehidupan dan terus menyedekahkan doa2 dan amalan2 utk arwah. InsyaALLAH, pasti mama kalian akan ditempatkan di kalangan hamba2 ALLAH yg beriman. Sesungguhnya kehilangan insan yg benar2 kita sayangi akan menyentap rasa hingga ke hulu hati.Kuatkan iman dan redha atas ketentuanNYA. AL-FATIHAH...

Eida said...

Baru kiter pasti yang meninggal itu Emak Nazrol, ibu mertua Mie. Sebelum ni...kiter asyik terfikir jer Mak yang mana 1 ni...

Eida, wife Hsyam

Eida said...

Takziah dari sekeluarga

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails